Sabtu, 20 Agustus 2022

Breaking News

  • Sepanjang 2022, Polda Riau Dan Jajaran Gulung 228 Tersangka Dari 145 Kasus Perjudian   ●   
  • Siap Bersinergi Mengawal Pemilu 2024, Bawaslu Riau Terima Audiensi JPPR   ●   
  • Mantap, Personel Brimobda Riau Urai Kemacetan   ●   
  • Tahun Ini, PWI Riau Kembali Gelar UKW Gratis Untuk 100 Peserta   ●   
  • 6 Personel Polda Riau Raih Penghargaan Medali PBB   ●   
Warga Batang Kumu Rohul Berang, Dengar Kabar Lahan di Batas Riau-Sumut Mau Dieksekusi
Senin 16 Oktober 2017, 07:09 WIB

PASIRPANGARAIAN - Ratusan warga Desa Batang Kumu, Kecamatan Tambusai berang tiba-tiba mendengar bahwa lahan yang sudah mereka beli dan miliki lebih dari 10 tahun mau dieksekusi.

Kemarahan warga dialamatkan ke Camat Tambusai Muammer Ghadafi, Ahad pagi (15/10/17) sekira pukul 09.00 WIB, saat melakukan sosialisasi tentang intruksi Bupati Rohul H. Suparman S.Sos, M.Si tentang adanya putusan Mahkamah Agung (MA).

Warga mengungkapkan bahwa lahan mereka yang berada di perbatasan Riau-Sumatera Utara di kawasan hutan lindung akan dieksekusi karena milik perusahaan, dalam hal ini PT. Mazuma Agro Indonesia (MAI).

Bukan hanya Camat Tambusai saja yang jadi objek kemarahan warga pemilik lahan. Bahkan, seorang oknum warga yang mengaku orang‎ dekat Bupati Rohul juga nyaris dikeroyok warga.

‎Selain Camat Tambusai, pada sosialisasi itu dihadiri juga personel Polsek Tambusai, Kades Batang Kumu Afnan Pulungan, dan Kadus Kali Kapuk Haris Daulay.

Warga mengaku terkejut bahwa lahan mereka sudah dirawat 10 tahun lebih akan dieksekusi berdasarkan putusan MA, padahal selama ini mereka tidak melayangkan gugatan apalagi digugat.

"Kenapa kami tergugat, padahal selama ini kami tidak pernah menggugat dan digugat.‎ Kenapa ada surat keluar seperti ini," tanya warga ke Camat Tambusai.

Warga menegaskan mereka tidak mau lahan dieksekusi seenaknya. Bahkan mereka tidak mau lahan mereka diganti rugi, karena lahan yang sudah ditanami kelapa sawit dan karena menjadi sumber pencarian mereka sekira 10 tahun belakangan.

"Kami kan heran, masak tiba-tiba dengar kabar lahan kami mau dieksekusi. Kita pun menyampaika‎n keberatan," kata warga Desa Batang Kumu, Nelson Siboro, kepada wartawan, Ahad.

Nelson juga mengaku sesuai sosialisasi Camat Tambusai, bahwa lahan mereka milik perusahaan karena kalah gugatan di MA.

‎"Ekseskusi itu tidak logika bagi kami. Ini lahan kami, jangan seenaknya dieksekusi," kata Nelson.

Sementara, Camat Tambusai Muammer Ghadafi mengaku melakukan sosialisasi hanya melaksanakan intruksi Bupati Rohul Suparman yang meminta warga pemilik lahan di perbatasan Riau-Sumut untuk tetap aman, tentram dan tidak anarkis.

"Bupati (Rohul) yang intruksikan agar masyarakat aman dan tentram, jangan ada anarkis,‎" jelas M. Ghadafi kepada riauterkinicom di ujung telepon, Ahad sore.

M. Ghadafi mengaku untuk ganti rugi dari perusahaan memang tidak ada, namun Bupati Rohul akan mengupayakan ada ganti rugi lahan warga di perbatasan Riau-Sumut yang kena eksekusi.

Ditanya lahan warga Batang Kumu di blok mana yang jadi objek gugatan dan akan dieksekusi, M. Ghadafi mengaku belum mengetahuinya. Ia juga tidak mengetahui siapa yang mengajukan gugatan hingga lahan warga tiba-tiba mau dieksekusi.

"Warga menolak. Memang untuk ganti rugi tidak ada, tapi Bupati mengupayakan ada ganti rugi,"‎ ujarnya.

"Bupati hanya minta tolong sampaikan ke warga, selain Camat dan Kades, agar keamanan tetap kondusif. Itu saja sih,"‎ tutup M. Ghadafi.(rtc)



Editor :
Kategori : Rokan Hulu
Untuk saran dan pemberian informasi kepada katariau.com, silakan kontak ke email: redaksi.katariau@gmail.com


Komentar Anda
Berita Terkait
 
 
Berita Pilihan
Sabtu 12 Februari 2022
HPN 2022, Jangan Ada Lagi Kriminalisasi Terhadap Pers

Jumat 11 Februari 2022
Rakernas PHRI II, ini kata Epyardi Asda :"Kedepannya Sumatera Barat Lebih Baik Lagi Dalam Menggerakkan Sektor Pariwisata".

Kamis 10 Februari 2022
Pendampingan ADM Penyelenggaraan Keuangan Desa oleh Tim Monev Kabupaten Solok

Rabu 09 Februari 2022
MOI Solok Resmi Mendaftar Kekesbangpol Kabupaten Solok, Yasri Irva :"MOI Siap Kawal Pemerintah".

Rabu 09 Februari 2022
Masalah Natuna, Alirman Sori : "Perkuat Keamanan Perbatasan Laut"

Rabu 09 Februari 2022
Dua Hari Lagi Shalat Jum'at Perdana di Masjid Asam Jao, Almito S.Pt : Mari Kita Ramaikan

Senin 07 Februari 2022
JUSUF RIZAL: KSPSI PERLU MELAKUKAN REENGINERING ORGANISASI HADAPI PERUBAHAN

Sabtu 05 Februari 2022
Masjid Ikhlas Asam Jao diresmikan, Gubernur Sumbar :

Jumat 14 Januari 2022
Berikan Penyuluhan ke PPL, Faperta UIR Teken MOA dengan Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Dumai

Senin 29 November 2021
Hadirkan 7 Narasumber, Forum Pembauran Kebangsaan Riau Gelar Rakor Penguatan Organisasi

Copyrights © 2020 All Rights Reserved by PT. KATA RIAU MEDIA
Scroll to top