Selasa, 21 September 2021

Breaking News

  • Walikota Pekanbaru Launching Bus Vaksin Keliling   ●   
  • Membanggakan, Inilah Capaian Firdaus-Ayat Satu Dekade Memimpin Kota Pekanbaru   ●   
  • Gandeng UNRI, Polda Riau Dorong Percepatan Herd Immunity Kampus   ●   
  • Desa Binaan Diterpa Bencana Banjir, TLCI #2 Riau Droping Bansos dan Gerakkan Perekonomian Warga   ●   
  • 41 Personel Berprestasi Mendapatkan Penghargaan Kapolda Riau   ●   
Alquran menjelaskan Bumi Dahulu Hanya Miliki Satu Benua
Senin 25 September 2017, 23:46 WIB

Semua ciptaan Allah, termasuk samudra, mengalami tahapan perubahan dari waktu ke waktu.

Dalam ayat Alquran Allah berfirman, "Padahal Dia sesungguhnya telah menciptakan kamu dalam beberapa tingkatan kejadian. Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah menciptakan tujuh langit bertingkat-tingkat?," Surah Nuh Ayat 14-15.

Dalam buku Tafsir Ilmi 'Samudra dalam perspektif Alquran dan Sains' yang disusun oleh Lajnah Pentashihan Mushaf Alquran, Badan Litbang & Diklat Kementerian Agama RI dengan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) menjelaskan mengenai Pangea yang terpecah.

Pembentukan jagat raya termasuk di dalamnya samudra melalui tingkatan atau tahapan yang rumit. Dengan mengamati balik jejak-jejak masa lalu, manusia dapat merekonstruksi kembali pembentukan samudra.

Pada awal pembentukan Bumi, permukaannya memiliki rupa yang relatif sederhana dibandingkan dengan apa yang saat ini manusia bisa melihatnya. Permukaan Bumi hanya terbagi dua, yaitu daratan dan lautan.

Daratan di permukaan Bumi merupakan sebuah benua yang sangat besar (superkontinen) yang dinamakan Pangea. Pangea berbentuk bulan sabit, menghadap ke timur, dengan bagian terluas terletak di sepanjang khatulistiwa berupa rangkaian pegunungan yang membentang pada arah barat-timur.

Bagian yang terendam lautan meliputi bagian yang lebih luas, kira-kira dua kali luas daratan. Keseluruhan lautan ini secara umum diberi nama Panthalassa, kecuali pada bagian teluk di sebelah timur Pangea yang diberi nama khusus Tethys atau Paleotethys untuk membedakannya dari laut tethys yang terbentuk pada zaman-zaman berikutnya.

Keadaan ini berlangsung hingga zaman Trias, sekira 250 juta tahun yang lalu. Sebuah laut baru terbentuk di bagian tengah Pangea berupa celah yang memotong superkontinen dengan arah barat-timur, dan juga dinamakan Tethys.

Proses ini kemudian disusul dengan terpecahnya Pangea menjadi beberapa lempeng yang masing-masing bergerak ke arah yang berlainan dengan kecepatan yang berbeda pula.

Masa penyebaran masing-masing lempeng ini dibarengi dengan masa terbentuk dan hilangnya laut-laut baru yang terletak di antara lempeng-lempeng benua.

Samudra yang terbentuk setelah terpecahnya Pangea dan terdapat sampai sekarang antara lain adalah Samudra Atlantik dan Samudra Hindia. Bagian laut yang kemudian menghilang adalah Tethys, yang kini meninggalkan jejak keberadaannya berupa rangkaian laut dan danau-danau raksasa yang membentang dari Laut Tengah ke arah Laut Hitam, Laut Kaspia dan Laut Aral.

Demikian pula daerah-daerah yang sekarang dikenal sebagai Pakistan dan India. Samudra Hindia dan Indonesia menempati daerah yang dahulunya merupakan wilayah Laut Tethys, sedang Samudra Pasifik adalah bagian yang tetap berupa lautan semenjak Panthalassa. Sumber:okezone.(kt10)



Editor : kt10
Kategori : IPTEK
Untuk saran dan pemberian informasi kepada katariau.com, silakan kontak ke email: redaksi.katariau@gmail.com


Komentar Anda
Berita Terkait
Berita Pilihan
Kamis 26 Agustus 2021
Begini Cara Mengatasi Sertifikat Vaksin Tak Muncul di Pedulilindungi.id

Selasa 17 Agustus 2021
Vaksin Kemerdekaan Polda Riau Jangkau Masyarakat Pedalaman Suku Talang Mamak Inhu

Selasa 01 Desember 2020
Dibuka Gubernur, Kapolda Jadi Pembicara Seminar FPK Riau

Sabtu 28 November 2020
Kapolda Riau Terima Penghargaan Dari Menteri LHK RI

Selasa 13 Oktober 2020
Ini Cara LPPMS Lahirkan Bibit Potensial di Bbidang Kecantikan

Jumat 09 Oktober 2020
Tidak Ada Titik Temu Buruh dan Pengusaha Industri, Nasib Buruh Terus Terpinggirkan

Jumat 09 Oktober 2020
Donasi Noah Untuk Crew Band Indonesia

Jumat 09 Oktober 2020
Ratu Meta Kenalkan Goyang Hanpon

Jumat 09 Oktober 2020
Provinsi Sulawesi Utara Perlu Waspada Dengan Potensi Megathrust

Jumat 09 Oktober 2020
Apresiasi Doni Monardo Pada Upaya Pengendalian COVID-19 di Sulawe

Copyrights © 2020 All Rights Reserved by PT. KATA RIAU MEDIA
Scroll to top