Dilporkan Meninggal, Hutang Lunas, Nining Terancam Diproses Hukum
Selasa, 10/07/2018 - 07:34:41 WIB
Nining dibawa ke RS untuk periksa kesehatan
Nining dibawa ke RS untuk periksa kesehatan

SUKABUMI-Polres Sukabumi Kota menunggu laporan kerugian dari bank untuk menindak penggunaan surat kematian Nining (53 tahun). Hingga kini bank belum melaporkan masalah kerugian tersebut.

Sebelumnya polisi mengungkap fakta baru dalam kasus munculnya Nining (53 tahun) setelah dilaporkan hilang tenggelam di Pantai Palabuhanratu, Sukabumi selama 1,5 tahun. Laporan atau surat kematian Nining tersebut berdampak pada lunasnya utang bank sebesar Rp 35 juta.

"Untuk kasus dugaan penipuan, kami menunggu pihak bank untuk melaporkan,’’ ujar Kapolres Sukabumi Kota AKBP Susatyo Purnomo Condro kepada wartawan di Mapolres Sukabumi pada Senin (9/7) sore. Hal itu terutama apabila ada hal yang dirugikan.

Namun, kata Susatyo, perkara tersebut memang bersumber dari Nining. Sementara saat ini, Nining masih dalam observasi dan perawatan dokter sepesialis jiwa RSUD R Syamsudin SH Kota Sukabumi. Menurutnya, polisi berupaya memulihkan kondisi Nining agar kasus tersebut semakin terang. "Jangan sampai ketika melakukan upaya penegakan hukum akan menghambat proses penyembuhan ibu Nining,’’ kata dia.

Dia mengatakan polisi bersama dokters RSUD R Syamsudin berusaha memulihkan trauma dan mencari penyebab depresi Nining. Namun, di sisi lain tidak muntup kemungkinan akan segera meningkatkan kasus tersebut ke penyidikan.

Sebelumnya, polisi mengungkap adanya pinjaman Nining di bank BRI Cisaat. Pengajuan pinjaman itu dilakukan sekitar pertengahan 2016 senilai Rp 35 juta.

Masa pinjaman ke bank tersebut, kata Susatyo, selama dua tahun dengan angsuran sebesar Rp 1,8 juta per bulan dan sudah dibayar cicilan sebanyak tujuh kali. Namun karena Nining menganggap tidak mampu membayar sehingga dibuat rekayasa hilang tenggelam pada 8 Januari 2017.

Pada 31 Januari 2017, cicilan tersebut dianggap lunas dengan berbekal surat kematian yang dibawa kerabatnya ke bank BRI. Dengan adanya surat kematian tersebut maka bank menganggap lunas pinjaman. Selain itu, sertifikat rumah yang menjadi jaminan pun dikembalikan kepada keluarga.(kt5)





comments powered by Disqus

 
   
About Us - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index
Copyright © 2014-2016 PT. KATA RIAU MEDIA, All Rights Reserved