Pelajaran Budi Pekerti Masih Ditafsirkan Sekolah Berbeda-beda
Senin, 04/01/2016 - 07:25:19 WIB
Ilustrasi pelajaran budi pekerti bagi anak-anak<br>
Ilustrasi pelajaran budi pekerti bagi anak-anak

JAKARTA-Sekjen Federasi Serikat Guru Indonesia (FSGI)  Retno Listyarti mengatakan, pihaknya mengapresiasi Permendikbud Nomor 23 Tahun 2015 Tentang Penumbuhan Budi Pekerti.

Lantaran bertujuan baik, yaitu untuk memperkuat nilai-nilai kebangsaan. Namun, dalam implementasinya justru menjadi bersifat seremoni dan ritual karena kurang adanya sosialisasi dan panduan yang jelas.

"Sekolah banyak memiliki penafsiran berbeda satu sama lain. Misalnya, kegiatan membaca buku 15 menit untuk memperkaya wawasan malah banyak dipraktikkan dengan membaca kitab suci sebelum pembelajaran dimulai," katanya, Minggu (3/1/2015).

Prinsipnya baca atau iqra. Sedangkan menyanyikan lagu wajib nasional atau lagu daerah setiap hari sebelum dan sesudah pembelajaran berakhir juga pada praktiknya sulit dilaksanakan.

Hasil evaluasi siswa, terang Retno,  menyatakan bahwa mereka malah jenuh. Perlu ada kebijakan lebih lanjut agar penumbuhan budi pekerti efektif.

"Penumbuhan budi pekerti mestinya masuk ke substansi bukan seremoni. Kita tunggu sinergi antara program pendidikan dan kebudayaan  pada tahun 2016," ujarnya, seperti dilansir republika.(kt5)





comments powered by Disqus

 
   
About Us - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index
Copyright © 2014-2016 PT. KATA RIAU MEDIA, All Rights Reserved