PAN Ungkap Alasan Belum Deal Koalisi dengan Gerindra-PKS-PD
Rabu, 01/08/2018 - 16:50:12 WIB

Jakarta - Usai pertemuan kemarin malam, Gerindra-PAN-PKS belum juga sepakat berkoalisi. Sekjen PAN Eddy Soeparno mengungkapkan sejumlah alasan yang menghambat terwujudnya koalisi di antara ketiga partai, termasuk dengan Demokrat yang kini resmi bergabung bersama Gerindra.

"Biasa banyaklah. Ini kan partai kader semua. Jadi tentu mereka menghendaki kader mereka yang diambil. Kemudian juga ada Ijtimak Ulama yang perlu dipertimbangkan," kata Eddy kepada wartawan, Rabu (1/8/2018).

Selain hal-hal di atas yang disebutkan Eddy, merapatnya PD ke Gerindra dinilai juga jadi salah satu dinamika tersendiri dalam pembangunan koalisi. Hal itu disebutkan Eddy menambah daftar panjang butir-butir kesepakatan koalisi di antara parpol.

"Kemudian ada dinamika yang lain bergabungnya Demokrat ke kita. Tentu ini faktor-faktor yang menambah banyaknya butir-butir pembahasan yang harus dilakukan dengan berbagai pihak yang ada dalam berkomunikasi aktif," sebutnya.

Namun dia menampik bergabungnya PD itu memberatkan langkah keempat parpol dalam membentuk koalisi. Menurut Eddy, PD pada akhirnya berbesar hati dengan tidak menjadikan posisi cawapres sebagai harga mati.

"Nggak, nggak. Saya kira pak SBY juga sudah menyampaikan bahwa mereka datang mendukung Pak Prabowo tanpa syarat. Jadi saya pikir beliau sudah sangat berbesar hati untuk bergabung ke dalam sebuah bangunan koalisi tanpa tuntutan apapun," ucap Eddy.

Lantas, apakah hal yang sama akan dilakukan oleh PAN?

"Pokoknya PAN sampai saat ini masih memegang mandat Rakernas 2017. Kita akan tetap dorong Pak Zulkifli Hasan (Ketum PAN) sebagai capres maupun cawapres. Tapi jika memang dinamika politik menghendaki evaluasi terhadap posisi PAN, tentu kita terbuka untuk mengkajinya kembali," jelas Eddy. (dtc)





comments powered by Disqus

 
   
About Us - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index
Copyright © 2014-2016 PT. KATA RIAU MEDIA, All Rights Reserved