Situasi tak Kondusif, Dua Kabupaten Batal Selenggarakan Pilkada Serentak
Rabu, 27/06/2018 - 15:38:45 WIB
Ilustrasi
Ilustrasi

BOGOR-Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Wiranto mengaku pihaknya masih menangani masalah di dua kabupaten di Provinsi Papua yang batal menyelenggarakan pilkada serentak pada Rabu (27/6) hari ini. Dua daerah tersebut adalah Kabupaten Nduga dan Paniai.

"Di Papua masih ada dua daerah yang terkendala karena pendistribusian logistik belum selesai karena situasi keamanan yang tidak kondusif. Tapi sekarang sedang proses pengamanan, sedang ditangani," ungkap Wiranto sehabis meninjau pelaksanaan pilkada di TPS 7 Kelurahan Babakan, Bogor Tengah, Kota Bogor, Rabu (27/6/2018).

Menurut Wiranto, Kabupaten Nduga tidak bisa melaksanakan pilkada serentak karena pendistribusian logistik belum selesai akibat situasi keamanan yang tidak kondusif. Terlebih dua hari lalu, pesawat Trigana Air yang membawa 18 anggota Brimob ditembaki oleh Kelompok Kriminal Separatis Bersenjata (KKSB). Padahal, mereka bertugas untuk mengamankan proses pilkada serentak di Kabupaten Nduga.

"Aparat keamanan dari Brimob ditembaki sehingga logistiknya masih terlambat," kata Wiranto.

Sementara itu, di Kabupaten Paniai pelaksanaan pilkada ditunda karena terjadi konflik setelah penetapan dua pasangan calon bupati dan wakil bupati. "Masyarakat menghendaki satu calon. Ini masih ribet. Perlu diselesaikan dulu," kata Wiranto.

Kondisi ini mengakibatkan pelaksanaan pilkada di dua kabupaten tersebut terpaksa ditunda dan baru akan dilaksanakan pada saat situasi dan kondisi di wilayah itu sudah betul-betul kondusif. "Tapi akan dilaksanakan di kemudian," kata Wiranto menegaskan.(kt5)





comments powered by Disqus

 
   
About Us - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index
Copyright © 2014-2016 PT. KATA RIAU MEDIA, All Rights Reserved