BBKSDA Riau Akui Tak Alokasikan Dana untuk Kebun Binatang Kasang Kulim
Rabu, 10/01/2018 - 16:11:21 WIB
Kebun Binatang Kasang Kulim Kabupaten Kampar
Kebun Binatang Kasang Kulim Kabupaten Kampar

PEKANBARU-Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Riau mengakui tidak mengalokasikan anggaran untuk Kebun Binatang Kasang Kulim, meskipun mayoritas satwa yang berada di lembaga konservasi itu titipan mereka.

"Dari kita tidak ada anggaran seperti itu. Mereka mandiri, dari (penjualan) tiket masuk," kata Pelaksana Tugas Kepala BBKSDA Riau, Haryono di Pekanbaru,seperti dilansir antara.

Haryono menuturkan tidak ada kewajiban pemerintah untuk mengalokasikan anggaran kepada kebun binatang Kasang Kulim, meskipun mayoritas satwa di tempat itu adalah titipan dari BBKSDA Riau.

Ia menjelaskan peran BKSDA Riau adalah melakukan pembinaan dan pengawasan serta evaluasi. Pembinaan dan pengawasan tersebut termasuk pada pemeriksaan kelayakan kandang, penyediaan dokter hewan, pakan, serta manajemen.

"Misalnya dimanajemen, perlu ada catatan silsilah satwa liar itu," tuturnya.

Lebih jauh, ia menuturkan Kebun Binatang Kasang Kulim adalah mitra, dan memiliki hak serta kewajiban untuk dipenuhi.

Diantaranya adalah hak untuk menerima koleksi satwa serta wajib menerima jika dititipi satwa hasil sitaan, rampasan maupun penyerahan dari BBKSDA Riau.

"Karena pemerintah tidak selalu memiliki dana. Dengan bermitra itu membantu kegiatan konservasi," tuturnya.

Kebun Binatang Kasang Kulim yang berlokasi di Kabupaten Kampar, namun lebih dekat dijangkau dari Kota Pekanbaru dibanding Bangkinang, ibu kota Kabupaten Kampar itu menarik perhatian beberapa waktu terakhir.

Sejumlah foto satwa, seperti rusa Timor (Cervus timorensis), Beruang, Kuda dan Urang Utan terlihat dalam kondisi memprihatinkan. Foto-foto hewan itu tersebar di media sosial dalam beberapa waktu terakhir dan menjadi perbincangan hangat netizen.

Rusa Timor misalnya, dalam foto yang tersebar di media sosial jelas terlihat lesu dengan tulang-tulang yang tampak jelas menyembul dibalik kulitnya. Rusa itu juga terlihat lesu dan bersandar diatas tanah.

Hal tidak jauh berbeda tergambar pada foto kuda. Tulang bagian perut terlihat jelas dibalik kulit satwa tersebut. Berbeda dengan beruang, kondisinya tampak lebih berisi namun dalam kandang yang kurang representatif. Serta Urang Utan yang terlihat sangat gemuk dan tidak bersemangat.

Menanggapi foto-foto tersebut, Haryono tidak membantah atau membenarkan. Dia hanya menjelaskan bahwa foto-foto satwa yang tersebar itu tidak identik dengan kondisi yang sekarang.

Sementara itu, pengelola Kebun Binatang Kasang Kulim, Laskar Jaya Permana mengaku selama ini pihaknya selalu berupaya menutupi biaya operasional melalui penjualan tiket. Setiap bulan, Kebun Binatang Kasang Kulim harus mengeluarkan biaya sebesar Rp50 juta.

Biaya sebesar itu diperuntukkan bagi kesejahteraan 150 ekor satwa, baik dilindungi maupun tidak yang berada di Kebun Binatang Kasang Kulim tersebut.

"Biaya khusus untuk satwa itu 50 persen, sisanya untuk operasional lain serta gaji karyawan," tuturnya.

Selama ini, dia menuturkan pengelola Kasang Kulim lebih sering kekurangan pemasukan, sehingga secara pribadi dia menuturkan harus menutupi biaya yang dibutuhkan.

Namun, dia memastikan tidak ada satwa yang terlantar meskipun selalu kesulitan anggaran. Dia memastikan bahwa seluruh satwa yang berada di Kasang Kulim dalam kondisi sehat dan jauh dari kata, tidak sejahtera.(KT5)





comments powered by Disqus

 
 
   
About Us - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index
Copyright © 2014-2016 PT. KATA RIAU MEDIA, All Rights Reserved